kecewa? bawa lucu aja

​Tahukah KawaNina, 

Dalam hidup kita akan selalu bertemu dengan yang namanya “kecewa”. Dan kekecewaan itu berbanding lurus dengan ekspektasi. Sedangkan ekspektasi merupakan cerminan dari positive thinking kita terhadap potensi orang lain, serta bagaimana orang tersebut mengenali potensinya dan mengelola dirinya sendiri. 

Jika diibaratkan sebuah analisis, hipotesis tersebut di atas anggaplah memiliki deviasi 5%, diregresi, sehingga hasil yang didapatkan akan signifikan. (Huahahahaha.. jadi keinget masa kuliah, regresi, simpangan, delta deviasi, sampling, persamaan Lagrange, dst). Jabarkan itu semua, hitung, maka niscaya output-nya adalah (terlalu) banyak kekecewaan yang terpaparkan akan kita dapat dalam hidup. 

Terlalu banyak orang yang “menolak” memaksimalkan potensi yang dimilikinya, dengan alasan—entahlah, malas mungkin? Akhirnya, akan jadi terlalu banyak orang yang positive thinking, tapi harus kandas, karena mindset-nya itu terjegal oleh—entahlah, kemalasan si “sample”, mungkin?

Buat saya, ada satu solusi, selain “menurunkan ekspektasi”. Apa solusinya? DIBAWA LUCU SAJA. Ya, dibawa lucu. Tertawa saja. Entah maksudnya tertawa itu untuk menertawakan apa. Mungkin menertawakan orang lain, atau malah menertawakan diri sendiri yang sudah ketinggian memasang keyakinan. Apapun itu, setidaknya hati tidak terbebani oleh kekecewaan. 

Have a nice evening. 🙂

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s