Bukti bahwa “Bhinneka Tunggal Ika”–berbeda-beda tapi tetap jadi satu–adalah motto luar biasa dan aplikatif itu bisa kita lihat dalam kehidupan sehari-hari. Contohnya bubur ayam ini. Begitu dicampur, rasanya luar biasa nikmat! Coba bayangkan kalau kita tidak mencampurnya, apa masih nikmat juga? Bayangkan makan buburnya saja, atau kuah kaldunya saja, atau kecapnya saja, atau merica saja, atau sambalnya saja, atau kerupuknya saja, atau kedelai gorengnya saja, atau daun seledrinya saja, atau bawang gorengnya saja, atau malah sendoknya saja? Hehehe..

Ya bisa saja sih makan tanpa salah satu unsur bubur di atas itu sesuai selera masing-masing, tapi ngga akan lengkap deh nikmatnya.

Bicara selera masing-masing, kalau suatu motto negara itu diaplikasikan sesuai selera sendiri/elit tertentu, yaa jadinya runyam toh? Hmmmm…

Biarpun begitu, bukan berarti Indonesia disamakan dgn bubur ayam. Hehehehe.. jangan naif, ah. 😀 *sambil menyuap habis bubur*

#belajardaribuburayam

View on Path

Advertisements