Wadaw, Saya Nyasar!

http://www.blueleadership.com/wp-content/uploads/2012/01/

Good morning, Comrades!

Subuh ini saya bangun dengan rasa segar, alhamdulillah. Padahal semalam saya nyaris tepar begitu tiba di rumah. Kenapa? Karena, saat perjalanan pulang dari Benhil ke PonCab, saya NYASAR sodara-sodara!! Yep, saya nyasar. Jauh banget lagi nyasarnya. Ampuuun deh. Gimana bisa begitu… Begini ceritanya.. *jreng jreeeeng* 

Kemarin sore, suami saya berpesan agar pulang lebih cepat, menghindari macet. Maklum, kemarin itu ada unras (unjuk rasa) di Kantor Dubes AS terkait film (sampah) Innocence of Muslimor whatever the title is, I frankly don’t remember. Nah, suami bilang, pulang sekarang aja (saat itu pukul 16.15 WIB, saya baru kelar Ashar). Tapi, karena masih ada kerjaan, saya nawar, 30-40 menitan lagi aja ya.

“Oke,” balas suami di BBM.

Sekira pukul 17.05 WIB, saya absen pulang dan langsung meluncur ke arah Senayan, Patal Senayan… lancar. Begitu tiba di Simprug Grosel (Grogol Selatan) wekwew… Macet. Seperti biasa. *fiuh*

Saya coba lanjutkan sampai Gancit (Gandaria City) lalu berbelok kiri, ke arah Gandaria lalu Barito. Hanya saja saya memutuskan untuk menuju arah PangPol (Panglima Polim), karena berdasar informasi yang saya dapatkan via twitter, Cipete arah Fatmawati lebih lancar dibanding arah sebaliknya. Okelah, saya lewat sana saja. Memang betul, PangPol – Wijaya sampai Jl. Kirai ke arah Blok A lancar. Begitu di ruas Blok A sampai STC Fatmawati, heuh….pamer (padat merayap). Untung aja belum sampe pamer penis (padat merayap pengen nangis). hehehe..

Saya positive thinking bahwa pamer ini hanya sampai perempatan STC – Nawi. Bener juga sih. Jalan cukup tersendat sampai ke belokan Jl. Nangka (ke arah Jl. H. Saidi yang tembusnya ke Jl. Pangeran Antasari). Selanjutnya, jalan relatif lancar, hanya sedikit terganggu oleh kendaraan yang u-turn. Sampai ke D’Best Fatmawati. Selepas pertigaan Cipete-D’Best, jalanan benar-benar kosong hingga perempatan Fatmawati – Citos. Horeeeee!

Saya melarikan Si Kutu (Proton Savvy hitam) di Fatmawati lumayan kencang, karena memang lancar. Agak tersendat di depan Giant Fatmawati. Kemudian, saya berbelok kanan ke Jl. Lebak Bulus 3, menuju Karang Tengah Raya. Saya sudah tahu jalur ini, karena beberapa kali latihan dengan suami. Hehehehe.. Semuanya aman sampai saya melintasi Vila Cinere Mas. Di pertigaan paling ujung, biasanya saya berbelok kanan, tapi malam kemarin itu saya mencoba berbelok kiri (sudah pernah latihan juga dengan suami, tapi hanya 1x latihan) karena tembusnya lebih dekat ke Bandara Pondok Cabe.

Sebenarnya saya agak ragu, karena saya kurang hafal belokannya. Tapi saya coba mengikuti angkot saja. Sialnya, suatu ketika, si angkot itu berhenti dan ngetem. *damn* Akhirnya saya jalan sendiri, barengan motor.

Pas di pertigaan gang begitu, saya lupa, harus belok kiri atau belok kanan. Ada tiga motor di belakang saya. Saya membiarkan mereka lewat lebih dulu. Satu motor, perempuan, belok kanan. Dua motor lainnya, bapak-bapak, belok kiri. Saya ikuti saja yang belok kiri. Tapi kok, waduh, jalanannya makin gelap, malah ada jembatan dan kali besar segala, turunan dan tanjakan. Saya coba ikuti dulu. Sampai akhirnya saya menemukan jalan besar. Horeeee…

Tapi begitu ketemu jalan besar, saya tidak mengenali jalan tersebut. Weleh… Di mana ini? Saya mau berbalik, tapi tidak ada U-turn. Saya berbelok kiri, mencoba menyusuri jalan besar, berharap di depan sana ada U-turn. Ah, siaaaalll, macet bangeeeet arah sebaliknya ini! Saya terus jalan, mengandalkan rambu petunjuk. Hanya saja rambu petunjuk yang saya temukan hanya satu, setelah itu tidak ada penunjuk jalan lagi. Wew!!

Pokoknya saya terus jalan, mengikuti angkot, mengikuti mobil militer (Hahaha..), sampai melewati mal. Entah mal apa, Living Plaza atau apa gitu. Alamak!! Kayaknya saya nyasar ke Cinere ini. Hahahaha.. Saya langsung teringat Ririen, kawan lama saya di Harian Jakarta, yang dulu tinggal di Cinere. Tapiiii, Ririen kan sekarang di Singapura bersama suami dan anaknya, bagaimana caranya juga saya bertanya sama dia? Tidaaaakkk!! Saya mulai keringat dingin tuh. Hahahaha..

Akhirnya, saya lanjutkan, mengikuti angkot. Weh, lewat pasar segala. Entah pasar apa. Saya balik arah. Untungnya bisa. Begitu ketemu jalan bercabang tiga, saya bingung, arah mana yang saya ambil. Saya memutuskan ambil jalan paling kiri (lagi-lagi mengikuti angkot). Pokoknya saya benar-benar sudah disorientasi. Huahahahaha.. Saya cuma mencoba menikmati saja perjalanan ini, sambil saya kabari suami lewat BBM.

Suami saya bertanya, “Kamu di mana ini sekarang, Nda?”

Saya jawab, “Nggak tau. Kayaknya Cinere. Huaaaaa!”

Agak lama suami saya membalas, “Putar arah aja!”

“Macet…” jawab saya lagi

“Waduh.. Aku sampe ngga tega mau komentarnya,” tulis suami.

Saya jadi ngakak di mobil. Suami saya memang hafal kemampuan navigasi saya yang jebot. Wekekekeke..

Ya, saya akui, SAYA PAYAH soal menghafal jalanan. Saya ini kayak tikus. Kalau sudah hafal jalur sana, ya sudah jalannya ke sana saja. Kalaupun ada alternatif, saya harus terbiasa dulu dengan jalur alternatif itu, barulah bisa hafal. Tapi, kalau merambah jalanan yang benar-benar baru saya lewati, mendadak saya buntu pikiran. Bahkan naluri bangun ruang aja saya ngga bisa. Hahahaha..

Kembali ke perjalanan, saya mengikuti mobil berpelat Angkatan Darat di depan saya. Wah, dia masuk ke jalur alternatif. Saya tetap mengikuti. Begitu keluar ke jalan ramai, nah lho, ini belok kiri atau kanan ya?? Kedua jalurnya ada angkot. Oh, what the heck, saya belok kanan akhirnya. Saya perhatikan jalan, membaca spanduk-spanduk iklan dan billboard toko, wadaw…. rupanya saya nyasar sampai ke Pangkalan Jati.

Saya bingung, Pangkalan Jati itu di mana??? Masih Jakarta atau bukan? *tepok jidat* Saya mencoba mengakses GPS di BB saya, tapi ikon search-nya cuma muter-muter aja. Huh! Saya coba foursquare, sami mawon. *fiuhhh*

Saya cuma teringat kawan saya pernah menyebut-nyebut soal Pangkalan Jati. Hanya saja saya benar-benar clueless, Pangkalan Jati itu sebelah mananya Cinere. Hadeeeehhh.. Saya lanjutkan perjalanan, nama jalannya berganti menjadi Gandul Cinere. Oke, so saya sekarang di Gandul. Saya pernah dengar soal Gandul. Itu lho, dari film Si Doel Anak Sekolahan. Hahahahaha.. Sekarang, gimana caranya saya balik ke Lebak Bulus???

Saya kabari suami kalau sekarang saya di Gandul. Tapi suami tidak juga menjawab BBM saya. Mungkin dia sedang mengajak main Farrell, entahlah. Saya melanjutkan perjalanan. Saya melajukan kendaraan dengan tetap tenang. Yep, kunci utama berkendara itu tenang, jangan panik dan jangan bingung, karena akan membuat kagok kendaraan lainnya. Padahal perut saya sudah mulai keroncongan tuh. Udah gitu lampu indikator bensin juga sudah kedap-kedip, tanda bensin harus diisi. Dan, saya baruuuu saja melewati pom bensin. Tidak bisa U-turn karena macet. Alamak!!

Sampai akhirnya saya tiba di perempatan besar. Ada penunjuk jalan. Horeeee!! Tapi kegirangan saya mendadak hilang saat membaca penunjuk jalan. “lurus Cinere, kanan Depok dan Sawangan.” Mati gue! Mana Lebak Bulusnya?? Masya Allah!

Saya lurus ke arah Cinere, lalu memutuskan untuk berhenti di Alfamart di kiri jalan. Haus saya! Walaupun di Alfamart itu banyak motor dan parkirannya kecil, saya memaksa parkir. Untunglah si tukang parkirnya ramah dan baik, saya parkir di antara motor. Hihihihi.. Saya masuk dan membeli minuman, susu Milo untuk Farrell dan cokelat silver queen. Saya tidak terlalu mood makan coklat, tapi itu makanan paling praktis untuk mengganjal perut. Setidaknya 1 jam ke depan.

Kemudian saya mencoba berbalik arah, tapi jalanan terlalu kecil untuk u-turn. Saya larikan mobil sekira 50 meter ke depan dan melihat ada halaman yang cukup luas untuk bisa dijadikan putaran. Saya memutar di situ, berbalik arah. Saya terus kebut sampai ke perempatan besar tadi. Setidaknya saya sudah tahu kalau arah saya sekarang mendekati Jakarta. Hihihihihi… Kembali saya mengikuti angkot. Angkot biru 105. Terus saya ikuti dia. Dan, untungnya lagi, arah balik ini sekarang lancar, dibandingkan 10 menit sebelumnya. Jadilah saya dapat jalur lancar. Alhamdulillah..

Dan, Alhamdulillah-nya lagi, si angkot tidak pake ngetem atau berhenti, dia terus meluncur sampai tiba di suatu perempatan dengan rambu penunjuk arah “Kanan Ragunan – Cilandak, lurus Fatmawati – Lebak Bulus”. HOREEEEEE!!! Alhamdulillah, lagi dan lagi! 🙂

Begitu lewat pasar dan masuk ke jalur Fatmawati, saya sudah ingat, ini adalah jalur utama Fatmawati. Dan, horeee, ada pom bensin di sebelah kiri jalan. Saya berhenti dan isi bensin dulu, kemudian meluncur lagi. Kali ini saya sudah tau jalan pulang, meski harus back to square one, kembali menyusuri Jl. Lebak Bulus 3. Huahahahahaha.. Saya sempat mengutuk kemampuan navigasi saya yang JEBOT, tapi sudahlah, toh saya cukup menikmati perjalanan.

Tiba di pertigaan ujung Vila Cinere Mas, saya belok ke kanan (kalau tadi kan ke kiri). Hahaha.. Nggak lagi-lagi deh saya lewat jalur yang belum saya hafal. Apalagi GPS di BB saya tidak bisa diandalkan (provider-nya lelet). Ketika akhirnya saya tiba di Jl. Pondok Cabe Raya, saya telepon suami dan mengabari bahwa sebentar lagi saya tiba, meski jalanan cukup padat. Jam di mobil saya sudah menunjukkan waktu 20.56. Wiiih, artinya saya muter-muter selama hampir 1,5 jam yaa.. ck ck..

Sesampainya di rumah, saya melakukan ritual mengajak Farrell “nyetir” jalan memutar kompleks, tapi kali ini suami saya yang menyetir. Saya duduk di kursi co-pilot. Saya diinterogasi. Hahahahahaaha.. Kesimpulannya, suami memarahi saya dan bilang, “Lain kali, jangan eksperimen nyari jalan lagi ya, apalagi kalau ngga hafal daerahnya.”

Euhhh.. Oke bos. Hihihi..

However, saya sempat kepikiran, kok ya bisa saya sampai nyasar sampe ke Pangkalan Jati segala. Ada apa dengan Pangkalan Jati ya? Kayak ada magnetnya aja, bikin saya tertarik (secara ngga sadar) untuk jalan-jalan ke arah sana. Wekekekekeke..

Advertisements

2 thoughts on “Wadaw, Saya Nyasar!

  1. wekekek… teh, ini baru perjalanan yg mengasyikkan… bikin berdebar2…plus takut ilang…beneran…(qiqiqi…), ehem.. soalx sy pernah punya pengalaman yang mirip kejadian yang sama..diatas, waktu beberapa taon yg silam lagi jalan2 ke jogja..masih blum hafal jalan sich.. karena orang baru.., eee.. pas pulang dari malioboro.. nyoba jalur alternatif… ampe 2 jam muter2… tau2… kaget pas..ngeliat papan penanda jalan yg berbunyi "Selamat tinggal Jogja"… wow… abis itu, kayak kebakaran jenggot… langsung muter..kendaraan, balik..ke jalan awal, sempat masuk gank keluar gank..lagi karena tambah nyasar.. nanti setelah.. nanya2 kiri kanan.. akhirx nemu jalan besar..dan bisa balik ke jalan yg benaaar… hehehehe….alhamdulillah… walau sempat deg2-plus.. tapi kisah "tersesat" ini.. menjadi salah satu kisah favoritku..klo bercerita pada teman2 yg baru pulang liburan…dan slalu ingin kembali ke jogja…tuk mengulangx… (nah lho…??? xixixi…)so.. kisah2..sengsara membawa nikmat… takkan pernah terlupakan…laaah kaaannn… (^_*)

  2. Huahahahahaahahaa.. Pernah senasib rupanya yak.. Bener-bener dehhh, nyasar tu horror banget rasanya.. Eeeh, tapi Bang Ruslan masih bisa nanya orang yaa?? Alhamdulillah itu. Kalau kemarin itu aku ngga bisa berhenti untuk nanya, karena jalannya padat banget, jadi ngga ada orang wara-wiri di kiri-kanan jalan. Masa nanya ke motor? Bisa ditimpukin motor lainnya karena mengganggu lalu lintas. hihihi.. Next time ke Jogja, jangan nyasar lagi ya, Bang! *lhoo* Wekekekekeke..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s