Hari ini tetiba teringat obrolan dengan seorang kawan:

Loe nikah buat apa? Buat punya anak? Nerusin keturunan? Emangnya loe keturunan raja, darah birunya harus dilestarikan? Penting banget? Harus banget punya anak? Mendingan loe angkat anak yatim, itu lebih bermanfaat, daripada elo menuh-menuhin dunia dgn keturunan loe yang belum tentu juga berguna bagi negeri ini.

Saya ngakak mendengar pertanyaan dan argumennya. Tapi masuk akal. Sempat saya merenungi kalimatnya juga sih.

However, saya jawab dia soal alasan menikah. Blak-blakan.

“Nikah ya biar halal lah. Gw hanya manusia, yang punya nafsu, termasuk birahi. Dan karena gw gak mau sama dengan binatang yang kalo birahi bisa siapa aja disikat yang penting lubang, ya gw kudu nikah sebelum menyalurkan nafsu birahi gw lah ya. Dengan menikah, nafsu gw tersalurkan dengan benar dan Tuhan gw, insyaa Allah, menyukai dan meridhoi jalan tersebut. Ujungnya, tentu baik, barokah, buat gw dan pasangan gw dong?”

Gantian dia ketawa mendengar jawaban saya. Dia bilang, “Bagus. Jujur banget. Ngga normatif atau standar. Salut.”

Nah, soal meneruskan keturunan, saya jawab, “Ngga harus sih, tapi kebetulan Allah udah mempercayakan gw jadi ibu yang melahirkan anak sendiri. Saat proses bikinnya sih, ngga diniatin gw harus hamil juga. Alami aja. Hamil alhamdulillah, ngga hamil-hamil, ya bener loe bilang tadi, angkat anak yatim, lebih barokah. Lah kebetulan gw hamil, sampe beranak tiga begini, ya disyukuri dan didoain semoga anak-anak gw berguna bagi agama, keluarga, sekitar, dan bangsanya.”

Dia ngakak lagi, trus bilang, “Baguslah, elo emang fair dan paham apa fungsi loe dalam hidup.”

πŸ˜… Haha..

Seru juga ngobrol sama orang tipe nyeleneh kayak kawan saya itu. Ke mana ya orangnya? Mudah-mudahan beliau selalu sehat dan bahagia dengan pilihan-pilihannya dalam hidup. πŸ™

Jumat Barokah, KawaNina. Bahagia itu kita sendiri yang membuat, lho. Jadi, definisikan sendiri bahagiamu, jangan sampai didikte orang lain. So, semangat ya! ✊😊❀️